Potensi Pasar Energi Surya Yang Besar Di Indonesia

Potensi Pasar Energi Surya Yang Besar Di Indonesia Trina solar. Foto Putri Nabila

Jakarta, kabarwarta.id - Potensi pasar energi Surya yang besar di Indonesia Sebagai negara yang dilalui garis khatulistiwa, Indonesia memiliki kesempatan besar untuk mengolah energi surya.

Energi surya dapat dimanfaatkan sebagai energi terbarukan dan menjadi andalan di masa depan karena potensinya yang sangat besar. Trina Solar, penyedia solusi total energi pintar dan PV terkemuka di dunia melihat bahwa Indonesia memiliki potensi energi matahari yang sangat besar dan bahwa matahari adalah sumber energi terbarukan terbaik untuk memenuhi target nasional.

Pemerintah telah menetapkan target energi terbarukan sebesar 23% dari bauran energi pada tahun 2025 dan 31% pada tahun 2050. Energi terbarukan saat ini menyumbang 11-14% dari bauran energi Indonesia. Namun tantangan bagi Indonesia adalah memastikan pertumbuhan energi terbarukan tidak hanya sejalan dengan pertumbuhan konsumsi energi – seiring dengan pertumbuhan populasi dan ekonomi – tetapi juga harus melampauinya agar Indonesia dapat mencapai target energi terbarukan. Outlook Transisi Energi Indonesia, sebuah laporan yang dikeluarkan oleh International Renewable Energy Agency (IRENA) dan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Oktober lalu, memperkirakan bahwa populasi Indonesia akan mencapai 335 juta orang selama tiga dekade mendatang.

Dan diperkirakan permintaan listrik akan tumbuh setidaknya lima kali lipat menjadi lebih dari 1.700 terawatt hour (TWh) pada tahun 2050. Laporan tersebut merekomendasikan untuk meningkatkan sumber daya utama yang dapat diperbarui seperti matahari.

Batubara masih menyumbang lebih dari 40% bauran energi Indonesia dan 60% pembangkit listrik. Solar, sementara itu, mewakili persentase yang lebih kecil daripada pembangkit listrik tenaga air dan panas bumi. Hal ini bertentangan dengan tren global.

IRENA mengatakan dunia pada tahun 2021 menambahkan hampir 257 gigawatt (GW) energi terbarukan; 133 GW dari tenaga surya. Kapasitas energi surya Indonesia pada 2021 meningkat 14% menjadi 211 megawatt (MW) dari 185MW, kata IRENA. Indonesia menempati urutan ketujuh di Asia Tenggara untuk energi surya. Kapasitas energi surya di Asia Tenggara pada akhir 2021 Negara Kapasitas surya (MW) Pertumbuhan y-on-y 1 Vietnam 16.600 0% 2 Thailand 3.049 2% 3 Malaysia 1.787 20% 4 Filipina 1.370 29% 5 Singapura 433 15% 6 Kamboja 428 36% 7 Indonesia 211 14% Sumber: Laporan Statika Kapasitas Energi Terbarukan IRENA Elva Wang, Trina Solar Head of Southeast Asia dalam jumpa pers (01/03) menjelaskan bahwa agar Indonesia dapat bertransisi menuju energi bersih dan memenuhi targetnya, Indonesia harus mempercepat penyebaran energi surya

“Tenaga surya adalah pilihan yang tepat karena sudah tersedia dan dapat digunakan dengan cepat. Indonesia adalah pasar besar yang belum dimanfaatkan untuk energi surya. Ada kebutuhan besar yang dapat kami penuhi dengan modul surya, pelacak, dan solusi terintegrasi kami yang terkemuka di pasar,” jelas Elva Wang.

Modul surya dapat dipasang dengan cepat di atap rumah dan lahan kosong. Trina Solar melayani semua segmen pasar: residensial, komersial dan industri (C&I), dan skala utilitas. Tenaga surya memberikan kebebasan kepada perumahan dan bisnis K&I untuk memenuhi kebutuhan energi mereka sendiri, memitigasi kenaikan harga listrik, dan berkontribusi pada transisi ke energi terbarukan dan perang melawan perubahan iklim. Modul surya adalah solusi paling hemat biaya, menghasilkan biaya energi levelized (LCOE) yang lebih rendah. Output daya modul telah meningkat pesat.

Pada tahun 2009, modul baru memiliki rata-rata 290W, tetapi saat ini modul berdaya tinggi adalah 500W+. Biaya modul, sementara itu, telah menurun karena teknologi manufaktur yang lebih baik dan 'skala ekonomi.

Tenaga surya kini telah mencapai paritas jaringan di banyak pasar; menghasilkan biaya listrik yang lebih rendah daripada jaringan listrik. Agar Indonesia dapat memenuhi target energi terbarukan sebesar 23% dari bauran energi pada tahun 2025, Indonesia memerlukan solusi yang tersedia saat ini dan dapat diterapkan dengan cepat.

Solar atap dapat digunakan dalam beberapa hari. Sementara itu, ladang surya juga dapat dikembangkan lebih cepat daripada bentuk energi terbarukan lainnya. Modul Trina Solar berdaya dan berefisiensi tinggi tersedia di pasaran saat ini serta tracker Trina Solar yang memberikan peningkatan lebih lanjut dalam pembangkit listrik.

Trina Solar Vertex DE19R - yang untuk K&I - menggunakan sel sepanjang 210mm, memiliki output daya maksimum hingga 580W dan efisiensi maksimum 21,5%. Trina Solar telah bekerja sama dengan mitranya di Indonesia, termasuk pemasang dan distributor, untuk membantu bisnis memiliki atap surya. Tenaga surya menarik bagi perusahaan K&I, karena menggunakan ruang atap yang tidak terpakai untuk pembangkit listrik.

Trina Solar juga berencana meluncurkan Trina Solar Vertex N NEG19RC.20 baru ke Indonesia untuk proyek skala utilitas. Modul ini juga dapat digunakan untuk proyek K&I. Vertex N NEG19RC.20 memiliki desain tegangan rendah, memberikan efisiensi yang lebih tinggi dan biaya keseimbangan sistem (BOS) yang lebih rendah. Tetapi modul baru ini memiliki daya tinggi karena Teknologi 210.

Sel surya dengan panjang 210mm secara inheren memiliki kekuatan lebih dari sel surya sebelumnya yang lebih kecil. Selain Teknologi 210, modul ini menggabungkan teknologi terkemuka pasar lainnya seperti multi-busbar untuk penyerapan cahaya yang lebih baik; sel dibuat menggunakan teknologi pemotongan non-destruktif; dan menggunakan enkapsulasi densitas tinggi untuk memaksimalkan luas permukaan modul.

Vertex N NEG19RC.20 baru memiliki output daya maksimum hingga 590W dan efisiensi maksimum hingga 21,8%. Ini adalah modul kaca ganda yang tersedia sebagai mono-facial atau bifacial. Trina Solar unik sebagai satu-satunya produsen modul yang juga membuat tracker. Trina Solar membuat 'pelacak pintar': Vanguard 1P dan Vanguard 2P. Direkayasa untuk kemampuan beradaptasi, pelacak cerdas ini dapat digunakan di berbagai medan sambil menawarkan stabilitas tinggi dan memastikan hasil energi yang tinggi. Sebuah studi oleh University of Surabaya yang diterbitkan tahun ini, menemukan modul di Jakarta dengan pelacak menghasilkan listrik sekitar 21 persen lebih banyak daripada fixed-tilt.

Indonesia menempati urutan ketujuh di Asia Tenggara untuk kapasitas energi surya terpasang. Tantangannya adalah Indonesia harus segera memasang energi terbarukan untuk memenuhi targetnya pada tahun 2025 dan 2050. Rangkaian modul Trina Solar berdaya tinggi dan berefisiensi tinggi - serta teknologi tracker canggih - adalah salah satu opsi yang dapat dilakukan dengan cepat dan mudah. dikerahkan untuk membantu Indonesia mencapai tujuannya.(PN)